Connect with us

PERISTIWA

Masyarakat Dukung Pemberantasan Mafia Sepak Bola 

Published

on

Berbeda dengan survei yang umumnya dilakukan, Lembaga Survei Indonesia LSI pekan ini menggelar survei tentang sepak bola. Ada berbagai temuan menarik dari kajian kali ini, terkait kinerja PSSI, penyelenggaraan Piala Dunia U-17 dan lainnya; tetapi yang paling signifikan adalah dukungan kuat warga masyarakat kepada Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia PSSI untuk segera membentuk satgas pemberantasan mafia sepak bola.

“Sebanyak 94,1 persen masyarakat setuju atas kebijakan PSSI membentuk Satgas Mafia Bola. Jadi masyarakat kita cenderung bersepakat bahwa mafia sepak bola itu benar-benar harus diberantas dengan hukuman yang berat,” ujar Djayadi Hanan, Direktur Eksekutif PSSI saat dirilisnya hasil survei LSI secara daring hari Minggu (20/8).

Paparan materi hasil survei LSI terkait sepakbola: Publik dukung pemberantasan mafia bola saat diskusi daring, Minggu (20/8). (screenshot materi narasumber).

Paparan materi hasil survei LSI terkait sepakbola: Publik dukung pemberantasan mafia bola saat diskusi daring, Minggu (20/8). (screenshot materi narasumber).

Pembentukan satgas yang diinisiasi Kapolri Jendral Listyo Sigit Pranowo akhir Juni lalu dan didukung oleh Ketua PSSI Erick Thohir ini bertujuan untuk menciptakan iklim sepak bola Indonesia yang bersih. FIFA telah sejak lama mendorong Indonesia melakukan transformasi dalam manajemen sepak bola, antara lain untuk memberantas pengaturan skor pertandingan dan beberapa temuan kecurangan lainnya.

Pengamat sepak bola, Akmal Marhali mengatakan salah satu pelaku ekosistem sepak bola yang paling sulit ditindak adalah mafia sepak bola.

“Soal mafia bola, hukuman seumur hidup tidak terlibat lagi di sepak bola sudah ada. Namun ada PR bagi pemerintah di mana hukum positifnya belum kuat. Hukuman penjara dan lain sebagainya, kita perlu mendorong punya hukum olahraga yang menjadi payung dalam upaya memberantas mafia bola,” jelas Akmal.

Pembentukan "Satgas Mafia Bola" diinisiasi oleh Kapolri Jendral Listyo Sigit Pranowo (courtesy: Polri)

Pembentukan “Satgas Mafia Bola” diinisiasi oleh Kapolri Jendral Listyo Sigit Pranowo (courtesy: Polri)

Selama ini, upaya pidana pemberantasan mafia bola masih berdasar pada UU No.11 Tahun 1980. Namun Akmal menyebut dalam aturan itu, hukuman yang diberikan masih terlalu ringan dan perlu dikaji ulang.

LSI: 51% Warga Tak Tahu Indonesia Jadi Tuan Rumah Piala Dunia U17

Temuan LSI yang menarik lainnya adalah soal penyelenggaraan Piala Dunia U17. Hasil survei yang dilakukan pada 3-9 Agustus 2023 atas 1.220 responden menunjukkan 52 persen responden tidak tahu Indonesia menjadi tuan rumah ajang bergengsi itu, padahal kompetisi itu akan dimulai 10 November mendatang atau kurang dari tiga bulan.

Namun survei ini juga menunjukkan 84,5 persen responden percaya dipilihnya Indonesia menjadi ruan rumah Piala Dunia U-17 adalah karena “efek Erick Thohir” sebagai Ketua Umum PSSI dan pemilik klub sepak bola terkenal di Eropa.

“Responden setuju peran Erick Thohir di Piala Dunia U17 Indonesia 84,5 persen. Sedangkan yang kurang atau tidak setuju sekitar 8,5 persen. Sisanya 7 persen tidak tahu atau tidak menjawab,” Djayadi Hanan.

Meskipun demikian 27,1 persen responden berharap besar Indonesia meraih prestasi tinggi di tingkat dunia, dan mencetak atlet sepak bola berkualitas (20,3%), memberantas mafia bola (14,9%), dan PSSI menjadi lebih professional (11,7%). [ys/em]

Sumber: VOA

Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply