/

Jenazah Pasien Covid-19 di Los Angeles Mulai Menumpuk

PANTAU24.COM-Sistem perawatan kesehatan di Los Angeles, Amerika Serikat mendekati kolaps saat terjadi lonjakan pasien Covid-19 pada hari Rabu waktu setempat.

L.A. Times melaporkan, situasi ini belum pernah terjadi sebelumnya. Banyak jenazah pasien Covid-19 menumpuk di kamar mayat, sementara petugas medis hampir putus asa saat mereka bersiap untuk kondisi yang memburuk dalam beberapa minggu mendatang.

Banyak rumah sakit sedang kekurangan peralatan perawatan, dokter, perawat dan para medis. Situasi ini memaksa rumah sakit dan fasilitas kesehatan harus membuat pilihan siapa yang harus lebih dulu mendapat perawatan.

“Tidak ada yang akan percaya ini terjadi di Amerika Serikat,” kata Scott Byington, perawat perawatan kritis di St. Francis Medical Center di Lynwood.

Kamar mayat rumah sakit begitu penuh sehingga Garda Nasional dipanggil untuk membantu pekerja daerah saat jenazah dipindahkan ke penyimpanan di Departemen Pemeriksa Medis-Pemeriksa Medis Wilayah LA. Ruang bawah di rumah sakit penuh sesak akibat kamar mayat pribadi yang kehabisan ruang dan staf untuk menangani jumlah kematian Covid-19 yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Fakta menarik dan bermanfaat
Baca Pula:  Pasien Sembuh COVID-19 Bertambah 252 Orang, Delapan Wilayah Tak Laporkan Penambahan Kasus Positif

Kondisi yang memburuk datang ketika Gubernur Gavin Newsom mengumumkan bahwa varian baru virus corona yang berpotensi lebih menular yang diidentifikasi di Inggris telah ditemukan di California Selatan, meskipun para pejabat mengatakan temuan itu tidak terduga dan seharusnya tidak menimbulkan kekhawatiran yang tidak semestinya.

Otoritas Kesehatan di Los Angeles pada hari Rabu mengumumkan kematian ke-10.000 karena virus corona. Pada hari yang sama, tercatat 262 kematian, memecahkan rekor satu hari kematian akibat Covid-19 selama dua hari berturut-turut.

Wilayah Los Angeles sekarang rata-rata memiliki sekitar 129 kematian per hari akibat Covid-19 selama seminggu terakhir, angka yang tidak pernah lebih tinggi.

Kondisi memburuk
Meskipun para pejabat belum memberikan perincian tentang pasien yang menderita karena sumber daya tidak tersedia, jelas bahwa krisis berdampak buruk pada perawatan.

Baca Pula:  Update 15 April: Covid-19 Indonesia Bertambah 297 Kasus, Total 5.136 Kasus

Dr. Christina Ghaly, direktur layanan kesehatan L.A. County, mengatakan pada hari Rabu, “Ada beberapa hasil yang tidak menguntungkan dari pasien di rumah sakit dan ambulans di seluruh wilayah yang tidak dapat diturunkan ke unit gawat darurat pada waktu yang tepat.”

Pejabat daerah telah prihatin dengan pasien yang menderita hal-hal seperti stroke, serangan jantung dan kejang menunggu di ambulans di luar rumah sakit, kata Cathy Chidester, Direktur Badan Layanan Medis Darurat daerah.

“Intervensi awal, dalam beberapa kasus jika Anda tidak mendapatkannya, dapat menyebabkan hasil yang lebih buruk,” katanya.

Himpitan pasien telah menyebabkan Pemerintah Los Angeles mengizinkan beberapa jenis pasien ambulans diturunkan ke ruang tunggu alih-alih ruang gawat darurat, menurut memo yang dikeluarkan oleh badan EMS.

Leave a Reply

WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com