Mengenal Gejala dan Penyebab Gastritis

  • Share
Ilustrasi dari Pixabay.com/Darko Djurin

PANTAU24.COM-Gastritis adalah peradangan pada lapisan lambung. Penyebabnya bisa bermacam-macam, mulai dari pengaruh obat, perubahan pola makan, dan intervensi lain. Merangkum dari Medical News Today, gastritis bisa datang secara tiba-tiba, kemudian sembuh dengan sendirinya.

Namun, untuk gastritis kronis, perlu diperhatikan karena jika tidak diobati secara tepat, dapat menyebabkan komplikasi dari waktu ke waktu. Menurut artikel berjudul “Gastritis”, gastritis biasanya disebabkan oleh bakteri Helicobacter pylori. Selain itu, gastritis juga bisa disebabkan oleh konsumsi alkohol atau obat antiinflamasi nonsteroid.

Kedua hal tersebut dapat menyebabkan terjadinya iritasi di lambung sehingga menyebabkan peradangan. Menurut sebuah studi berjudul “Chronic gastritis”, gastritis adalah masalah umum yang sering dialami oleh masyarakat dunia.

Diperkirakan sekitar 50 persen masyarakat dunia memiliki gastritis kronis dengan berbagai tingkat keparahan. Hal ini perlu menjadi perhatian yang penting karena apabila tidak dapat diobati, gastritis kronis dapat menyebabkan komplikasi, termasuk sakit maag dan kanker perut.

Berikut ini penjelasan lengkap mengenai gejala, penyebab, dan pengobatan gastritis.

Fakta menarik dan bermanfaat

Gejala gastritis

Seseorang dengan gastritis mungkin tidak memiliki gejala yang nyata, sementara yang lain mungkin memiliki gejala yang parah. Biasanya, orang melaporkan rasa sakit yang tajam, menusuk, atau terbakar di perut bagian tengah atas atau kiri atas. Rasa sakit tersebut biasanya akan menjalar ke punggung. Gejala umum lain dari gastritis adalah kembung dan mual.

Ketika gastritis menyebabkan muntah, muntahnya mungkin bening, kuning, atau hijau. Apabila gastritis sudah mencapai tahap yang berat, beberapa gejala yang muncul meliputi berikut ini.

  • sesak napas
  • nyeri dada
  • muntahan yang mengandung darah
  • sakit perut
  • parah buang air besar berbau busuk

Di samping itu, seseorang harus segera mencari perhatian medis segera apabila mengalami beberapa gejala berikut.

  • detak jantung yang cepat
  • keringat berlebih
  • sesak napas
  • sakit perut disertai demam
  • muntahan yang mengandung darah
  • sejumlah besar muntahan kuning atau hijau green
  • tinja hitam atau berdarah
  • pusing dan pingsan

Penyebab gastritis

Gastritis terjadi ketika lapisan pelindung mukosa lambung melemah, memungkinkan cairan pencernaan merusaknya. Hal ini menyebabkan peradangan. Gastritis bisa kronis, berkembang perlahan dan berlangsung lama, atau akut, berkembang dan sembuh dengan cepat. Kondisinya juga bisa erosif atau nonerosif.

Gastritis erosif parah dapat menyebabkan lapisan perut menjadi aus. Kondisi ini mungkin datang tiba-tiba atau berkembang seiring waktu. Gastritis nonerosif menyebabkan perubahan pada lapisan lambung.

Berikut ini berbagai penyebab lain dari gastritis.

  • Bakteri Helicobacter pylori
  • Zat yang mengiritasi, seperti ibuprofen (Advil) dan beberapa obat lain yang biasa digunakan untuk menghilangkan rasa sakit
  • Gangguan autoimun
  • Kerusakan pada perut, seperti trauma fisik atau kerusakan pada lapisan lambung


  • Share

Leave a Reply

WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com