Connect with us

Fakta

Berapa lama anak-anak menghabiskan waktu di media sosial?

Published

on

PANTAU24 – Para profesional medis telah diperintahkan untuk menyusun pedoman yang direkomendasikan untuk berapa lama anak-anak dan remaja harus menghabiskan di media sosial. Ini merupakan upaya untuk mengatasi kekhawatiran yang berkembang tentang dampak penggunaan layanan tersebut pada kesehatan mental.

Dalam sebuah wawancara dengan The Observer, Sekretaris Kesehatan, Matt Hancock, mengungkapkan bahwa dia telah menginstruksikan Sally Davies, kepala petugas medis Inggris, untuk mulai menyiapkan panduan resmi tentang hal ini.

Ayah tiga anak itu mengatakan ia telah termotivasi oleh semakin banyak bukti dampak buruk yang ditimbulkan aplikasi media sosial terhadap kesehatan kaum muda.

Pekan lalu sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Lancet Child & Adolescent Health, menemukan tingkat kognisi yang lebih tinggi pada anak-anak yang menggunakan media sosial kurang dari dua jam sehari.

Sebuah studi terpisah di AS tentang orang berusia 18 hingga 24 tahun lalu menemukan bahwa 41% pengguna media sosial beranggapan aktifita itu telah membuat mereka merasa sedih, cemas, atau tertekan.

Di kalangan akademis, “perdebatan terus berlanjut tentang apakah media sosial memiliki lebih banyak efek negatif daripada positif”, tulis The Guardian. Sebuah laporan tahun lalu oleh Institut Kebijakan Pendidikan menemukan bahwa % anak-anak yang tidak menghabiskan waktu di media sosial memiliki gejala kesehatan mental yang lebih baik, daripada mereka yang menghabiskan lebih dari tiga jam sehari untuk online.

Hancock, yang tahun lalu menjadi anggota parlemen pertama yang meluncurkan aplikasi daerah pemilihannya sendiri, mengatakan ia berharap pedoman baru itu akan menjadi “norma di masyarakat” dan dapat memberdayakan orang tua dan guru untuk menegakkan batasan waktu yang masuk akal dan menjelaskannya kepada anak-anak.

Beberapa platform, termasuk Facebook dan Instagram, telah mengurangi kekhawatiran kecanduan dengan memperkenalkan tool yang memungkinkan pengguna untuk memantau dan membatasi waktu mereka di platform tersebut. Namun, sekretaris kesehatan mengatakan banyak yang masih belum melakukan cukup untuk menegakkan aturan mereka tentang batas usia, dan dia telah meminta Davies untuk juga memajukan pedoman tentang usia minimum bagi pengguna situs yang berbeda.

Dalam upaya untuk mendorong publik agar menggunakan media sosial lebih sedikit, berbagai kampanye publik seperti Scroll Free September juga telah diluncurkan.

Inisiatif dari Royal Society for Public Health (RSPH) meminta orang untuk berhenti menggunakan platform seperti Facebook, Instagram, Twitter dan Snapchat pada bulan September, atau untuk mengurangi jumlah waktu yang mereka habiskan untuk bermedia sosial.

Hampir dua pertiga pengguna yang disurvei dalam bulan Juli yang percaya melepaskan media sosial akan memiliki dampak positif pada kehidupan mereka.

Namun, beberapa pihak mengkritik kesimpulan  yang terburu-buru untuk menyalahkan media sosial semata-mata, karena meningkatnya masalah kesehatan mental di kalangan anak muda.

Sementara itu, juru kampanye dan kolumnis TES Natasha Devon, menuduh para pembuat kebijakan menggunakan media sosial sebagai “hantu penangkap semua” dan mengatakan bahwa langkah-langkah penghematan dan perubahan pada sistem pendidikan juga memengaruhi kesehatan mental anak-anak.

Hosting Unlimited Indonesia
Advertisement
Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

RILIS BERITA




Trending

WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com